rajatv
Ada-ada Aja, Destinasi Wisata Dadakan, Dipakai Warga untuk Selfie dengan Buaya yang Sedang Berjemur

Ada-ada Aja, Destinasi Wisata Dadakan, Dipakai Warga untuk Selfie dengan Buaya yang Sedang Berjemur

2 Maret 2020
212x
Ditulis oleh : Writer

kopimana.com - ada yang heboh, Muara Sungai Palu akhir-akhir ini mendadak menjadi destinasi wisata masyarakat. Bukan karena memiliki berbagai macam wahana yang dibangun, melainkan karena adanya penampakan buaya dari dekat. Alih-alih takut, warga malah asyik untuk berswafoto dengan buaya yang sedang berjemur. Meskipun, objek swafoto warga bukan buaya berkalung ban yang sedang populer dibicarakan.

Karena hadirnya buaya berkalung ban dan buaya lainnya yang seringkali ada di kawasan maura Sungai Palu, daerah tersebut akhirnya menjadi lokasi wisata dadakan. Sudah menjadi rutinitas, setiap siang sampai dengan sore hari, buaya muncul dan berjemur di tepi sungai. Ratusan wargapun asyik untuk berkerumun di kawasan muara sungai tersebut.

Warga yang datang untuk berkunjung, ternyata tidak hanya berasal dari kota Palu saja, melainkan juga kota lainnya, seperti Manado, Poso, Sulawesi Barat, bahkan Sulawesi Selatan. Masyarakat nekad untuk mendekati salah satu satwa buas tersebut untuk berswafoto. Alasannya, karena buaya muara Sungai Palu terlihat tidak begitu agresif.

"Senang bisa foto bareng buaya ini biasanya hanya lihat di tv," ujar seorang warga manado, Ardi (27 th). Ardi mengaku dirinya sengaja datang dari Manado ke Palu untuk melihat buaya muara, Ahad (1/3) kemarin.

Selain untuk berswafoto, kehadiran masyarakat ke tempat tersebut juga dimanfaatkan sebagai bahan dalam pembuatan konten Youtube, dan diharapkan dengan konten unik ini subscriber mereka dapat meningkat.

"Bagus untuk konten Youtube, soalnya sedang viral buaya-buaya di sini," sambung seorang warga Palu, Dian (25 th).

Terpantau, buaya yang sedang berjemur tersebut memiliki ukuran yang cukup panjang, mulai dari satu sampai dengan empat meter lebih. 

Aksi Warga dinilai Berbahaya

Kepala Seksi Konservasi Wilayah I BKSDA Sulteng, Haruna Hamma, menyampaikan kekhawatirannya atas aksi yang dilakukan warga. Dirinya menilai hal tersebut merupakan sesuatu yang sangat berbahaya. Haruna juga mengingatkan bahwa buaya merupakan salah satu predator di Sungai Palu dengan insting berburu yang tetap ada, apalagi jika dalam keadaan lapar. Selain itu, buaya tersebut dikhawatirkan akan merasa terganggu dan akhirnya memunculkan perilaku asli dari predator tersebut.

"Berwisata di sana (muara) silakan saja. Tetapi kami ingatkan jangan mengambil gambar dekat dengan buaya, untuk menghindari serangan satwa liar. Satwanya juga bisa terganggu," tegas Haruna.

Haruna berharap masyarakat tidak melakukan tindakan yang konyol untuk tidak jatuhnya korban jiwa.

Selain itu, Haruna yang juga merupakan Ketua Satgas Penyelematan Buaya Berkalung Ban, mengaku bahwa berkerumunnya masyarakat di sekitar buaya dapat mengganggu jalannya operasi penyelamatan buaya nahas itu. Sehingga, target yang seharusnya bisa diselamatkan, malah semakin menjauh.

"Kami sebenarnya berharap masyarakat bersabar terkait operasi penyelamatan ini. Kami melihat buaya target semakin sulit didekati dan lebih agresif akibat selalu dikerumuni orang," harap Haruna lagi.

Baca Juga:
Hilangkan Kerutan di Wajah dengan Bahan Alami Berikut ini

Hilangkan Kerutan di Wajah dengan Bahan Alami Berikut ini

Kecantikan      

25 Agu 2020 | 52


Dengan bertambahnya usia maka keelastisan kulit menjadi berkurang dan menimbulkan garis-garis halus serta kerutan pada wajah. Hal ini sebenarnya bukan masalah yang serius untuk ...

Cegah Corona dengan Konsumsi Makanan yang Mengandung Zinc

Cegah Corona dengan Konsumsi Makanan yang Mengandung Zinc

Tips      

20 Apr 2020 | 63


Di tengah mewabahnya virus corona atau Covid-19 sekarang ini, banyak hal yang dapat dilakukan sebagai pencegahan. Misalnya saja dengan cara menerapkan pola hidup sehat seperti mencuci ...

Aneka Kuliner Tradisional Khas Indonesia yang Menggugah Selera, Wajib Coba !

Aneka Kuliner Tradisional Khas Indonesia yang Menggugah Selera, Wajib Coba !

Kuliner      

24 Sep 2018 | 714


Indonesia merupakan negara yang memiliki keberagaman budaya yang sangat banyak dan kaya akan tradisi, budaya, sejarah dan bahasa. Keberagaman budaya tersebut menciptakan aneka kuliner khas ...

Bukan di Australia, Ternyata Batu Monolit Terbesar itu ada di Indonesia

Bukan di Australia, Ternyata Batu Monolit Terbesar itu ada di Indonesia

Unik      

24 Apr 2020 | 58


Batu terbesar di dunia, ternyata ada di Indonesia, tepatnya di Kalimantan Barat. Namanya, adalah Bukit Kelam. Meskipun dinamakan berupa 'bukit', tapi sejatinya Bukit kelam adalah ...

Ternyata, ini 5 Fakta Menarik Makanan Seblak untuk Kesehatan

Ternyata, ini 5 Fakta Menarik Makanan Seblak untuk Kesehatan

Kuliner      

31 Maret 2020 | 730


Kopimana.com - Sekarang ini seblak sudah menjadi makanan favorit yang banyak digemari oleh masyarakat Indonesia. Seblak merupakan makanan khas Jawa Barat yang memiliki rasa yang sangat ...

Gelembung Gas Misterius Muncul di Sungai Magelang, ini Kata BMKG

Gelembung Gas Misterius Muncul di Sungai Magelang, ini Kata BMKG

Unik      

21 Apr 2020 | 105


Gelembung Gas muncul di sungai Tangsi, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Menanggapi kemunculan ini, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) DIY mengaku bahwa pihaknya belum ...

Copyright © KopiMana.com 2018 - All rights reserved
Scroll Top